Saturday, March 30, 2013

KAEDAH MENCARI BAHAGIA MENURUT AL QURAN DAN AS SUNAH



KAEDAH MENCARI BAHAGIA MENURUT AL QURAN DAN AS SUNAH:

1. Beriman dan beramal salih.

“Siapa yang beramal salih baik laki-laki ataupun perempuan dalam keadaan ia beriman, maka Kami akan memberikan kepadanya kehidupan yang baik dan Kami akan membalas mereka dengan pahala yang lebih baik daripada apa yang mereka amalkan.” (An-Nahl: 97)
Ibnu ‘Abbas RA meriwayatkan bahawa sekelompok ulama mentafsirkan bahawa kehidupan yang baik (dalam ayat ini) ialah rezeki yang halal dan baik (halalan tayyiban). Sayidina Ali pula mentafsirkannya dengan sifat qana’ah (merasa cukup). Ali bin Abi Thalhah dari Ibnu ‘Abbas, meriwayatkan bahawa kehidupan yang baik itu adalah kebahagiaan.

2. Banyak mengingat Allah .

Dengan berzikir kita akan mendapat kelapangan dan ketenangan sekali gus bebas daripada rasa gelisah dan gundah gulana. Firman Allah:
“Ketahuilah dengan mengingat (berzikir) kepada Allah akan tenang hati itu.” (Ar-Ra’d: 28)

3. Bersandar kepada Allah.

Dengan cara ini seorang hamba akan memiliki kekuatan jiwa dan tidak mudah putus asa dan kecewa. Allah berfirman:
“Siapa yang bertawakal kepada Allah maka Allah akan mencukupinya.” (Ath-Thalaq: 3)

4. Sentiasa mencari peluang berbuat baik.

Berbuat baik kepada makhluk dalam bentuk ucapan mahupun perbuatan dengan ikhlas dan mengharapkan pahala daripada Allah akan memberi ketenangan hati.
Firman-Nya:
“Tidak ada kebaikan dalam kebanyakan bisikan-bisikan mereka kecuali bisikan-bisikan dari orang yang menyuruh ( manusia) untuk bersedekah atau berbuat kebaikan dan ketaatan atau memperbaiki hubungan di antara manusia. Barang siapa melakukan hal itu karena mengharapkan keredaan Allah, nescaya kelak Kami akan berikan padanya pahala yang besar.” (An-Nisa: 114)

5. Tidak panjang angan-angan tentang masa depan dan tidak meratapi masa silam.

Fikir tetapi jangan khuatir. Jangan banyak berangan-angan terhadap masa depan yang belum pasti. Ini akan menimbulkan rasa gelisah oleh kesukaran yang belum tentu datang. Juga tidak terus meratapi kegagalan dan kepahitan masa lalu karena apa yang telah berlalu tidak mungkin dapat dikembalikan semula. Rasulullah SAW bersabda: “Bersemangatlah untuk memperoleh apa yang bermanfaat bagi mu dan minta tolonglah kepada Allah dan janganlah lemah. Bila menimpa mu sesuatu (dari perkara yang tidak disukai) janganlah engkau berkata: “Seandainya aku melakukan ini nescaya akan begini dan begitu,” akan tetapi katakanlah: “Allah telah menetapkan dan apa yang Dia inginkan Dia akan lakukan,” karena sesungguhnya kalimat ‘seandainya’ itu membuka amalan syaitan.” (HR. Muslim)

6. Melihat “kelebihan” bukan kekurangan diri.

Lihatlah orang yang di bawah dari segi kehidupan dunia, misalnya dalam kurniaan rezeki karena dengan begitu kita tidak akan meremehkan nikmat Allah yang diberikan Allah kepada kita.
 Rasulullah SAW bersabda:
“Lihatlah orang yang di bawah kamu dan jangan melihat orang yang di atas kamu karena dengan (melihat ke bawah) lebih pantas untuk kamu tidak meremehkan nikmat Allah yang dilimpahkan-Nya kepada kamu.” (HR. Al-Bukhari dan Muslim)

7. Jangan mengharapkan ucapan terima kasih manusia.

Ketika melakukan sesuatu kebaikan, jangan mengharapkan ucapan terima kasih ataupun balasan manusia. Berharaplah hanya kepada Allah. Kata bijak pandai, jangan mengharapkan ucapan terima kasih kerana umumnya manusia tidak pandai berterima kasih. Malah ada di antara hukama berkata, “sekiranya kita mengharapkan ucapan terima kasih daripada manusia nescaya kita akan menjadi orang yang sakit jiwa!”. Firman Allah:
“Kami memberi makan kepada kalian hanyalah karena mengharap wajah Allah, kami tidak menginginkan dari kalian balasan dan tidak pula ucapan terima kasih.” (Al Insan: 9)

Sumber: Website Ustaz Pahrol Mohd Juoi

Friday, March 29, 2013

Baking Memories =)



Assalamualaikum. Today is Firday. =) 
ENJOY..



Chocolate cake..


Blueberry muffin.. =)
Before bake.

Inside oven.

this picture not clear right.. =D

Tadaaa.. After baking. 


Fruit tart.. 
This is snow cheese cake. 



DONE.. 

~memasak dengan kasih sayang. ;-)





Sunday, March 24, 2013

Ayah dan Anak

Assalamualaikum.. sungguh aku rindu pada lelaki ini. Dia yang mendidikku sedari kecil hingga dewasa. Allah, berikan kesihatan yg baik buatnya. Jagakan dia ya Allah. 


Aku semakin dewasa
ini bererti
ayah semakin tua
sebuah hakikat dan realiti kehidupan
terima kasih ayah..

@ Jengka 14, Pahang. 1991.

@ Jitra, Kedah. 2012.

Ayah

Album : Permata Ayah Bonda
Munsyid : Ae-man
http://liriknasyid.com



ketika kejauhan 
masihku hangat kasihmu ayah
betapaku rindukan redup wajahmu
hadir menemaniku

terbayang ketenangan
yang selalu kau pemerkan 
bagaikan tiada keresahan

walau hatimu sering terluka
tika diriku terlanjur kata
tak pernah sekali kau tinggalkan
diriku sendirian

ketikaku dalam kedukaan
kau mendakap penuh pengertian
disaat diriku kehampaan
kau setia mengajarku 
erti kekuatan

terpancar kebanggaan 
dalam senyummu
melihatku berjaya
bilaku kegagalan
tak kau biarkan
aku terus kecewa
dengan kata azimat
engkau nyalakan semangat
restu dan doa kau iringkan

tak dapatku bayangkan 
hidupku ayah 
tanpa engkau disisi
semua kasih sayang 
yang kau curahkan 
tersemat dihati.....

Wednesday, March 20, 2013

SEBUAH CINTA

aSSAlamualaikum..
esok saya ada test Plant Biochemistry. tapi saya dah stress. Jadi,,, kita layan lagu ni dulu. Terjumpa dalam laptop. Bila saya ambil dari adik pun tak ingat.

video



Bukan aku berdusta
Menyembunyikan segala rasa
Malah terlalu ingin kunyatakan
Untuk kau tahu apa yang tersimpan

Semua yang lama kupendam
Jauh di sudut hati tertanam
Perasaan yang kian menyeksakan

Tak mampu untuk kuluahkan
Kerna bukan masanya untuk kau dengarkan
Masih ada yang perlu difikirkan
Sebelum termeterai sebuah ikatan

Allahu rabbi
Ya malikal qalbi
Ya syafi’annafsi
Inni arju ilaika

Duhai Kasih
Pemilik hati ini
Penyembuh lara jiwa
Kuserahkan padaMu segala

Saturday, March 16, 2013

Pengajaran dari Nafastari

Assalamualaikum..

Alhamdulillah, hari ini saya masih lagi diberi nafas oleh Allah. Moga bermanfaat.

Currently, I bought this book.

Beli di MPH. Saat terpandang buku ini buat kali pertama, saya tertarik...(sangat). Cuba untuk tak membeli, tetapi akhirnya ku miliki. Waktu nak bayar, baru sedar yang penulisnya telah bertemu Ilahi.

Picture from 'galeri buku'.
Tapi, saya belum berkesempatan untuk membacanya lagi. 
Pagi ini, teringat akan nafastari. Terusku google, jumpa blognya. Alhamdulillah. Ada mutiara hikmah. Ku baca blog isterinya, mawarnafastari. 

Tak terungkap dengan kata-kata. Saat ku baca catatan mereka, air mata hampir tumpah. 
Kalian boleh baca. Hayati, dalami hikmah disebaliknya.

Al-FATIHAH buat arwah Nafastari.

http://mawarnafastari.blogspot.com/
http://nafastari.blogspot.com/

Nota cinta:
~Kematian tak mengenal usia, manfaatkan dirimu sebanyak mungkin.
~Allah menguji mereka mengikut kemampuan mereka. Bersedialah.

Tips berurusan dengan lelaki


Berikut adalah 5 tips bagaimana berurusan dengan lelaki ajnabi

Tips-tips ini telah dikongsi oleh seorang sahabat yang amat disenangi oleh kaum wanita dan disegani oleh kaum lelaki. Semoga dengan mengamalkan perbatasan perhubungan ini, akan lebih suci bagi hati kita dan bagi hati mereka. Sama-samalah kita menjaga hati.

1.    Elakkan berurusan dengan lelaki. Kalau ada peluang untuk minta tolong dengan perempuan, mintalah tolong dari perempuan. Disebabkan limitation kemampuan perempuan seperti repair kereta, repair laptop dan lain-lain, maka terpaksalah minta tolong dari orang lelaki.

2.   Kalau terpaksa contact orang lelaki, gunakanlah medium perantaraan dalam bentuk tulisan, seperti SMS, email, atau nota kecil. Gunakan perkataan-perkataan formal, bukan bahasa pasar. Contoh: Maaf, (bukan sorrie..), Terima kasih (bukan time kaceh). Lagi satu takyah la buat smiley face ke (^_^), gelak2 ke (hihihih), dan lain-lain yang kurang berfaedah.  Elakkan bercakap melalui telefon kalau belum desperate. Ini kerana suara wanita amat lunak dan boleh menggetarkan jiwa lelaki.

Sampai Allah pun kena sound kat orang perempuan supaya keraskan suara. Rujuk qur’an surah Al-Ahzab ayat 32:

 “Wahai isteri-isteri nabi, kamu bukanlah seperti perempuan-perempuan lain jika kamu bertaqwa. Maka janganlah lemah lembutkan suara dalam berbicara, sehingga bangkit nafsu orang yang ada penyakit dalam hatinya, tetapi ucapkanlah perkataan yang baik.

Kalau rasa ayat ini ditujukan kepada isteri-isteri nabi sahaja, lembut-lembutkanlah suaramu dan lihatlah kesannya. Apabila arahan ini diberi kepada isteri-isteri nabi, sepatutnya kita juga menyahut seruan itu untuk mencapai darjat yang sama seperti mereka, darjat wanita-wanita yang bertaqwa dan darjat wanita-wanita yang terpilih. Best bukan?

3. Tundukkan hati: Apabila terpaksa berurusan dengan lelaki, kita sepatutnya merasa bulu roma kita meremang, kerana takut pada Allah. Kita sangat takut sekiranya disebabkan kita, lelaki tertarik kepada kita. Waktu berdepan dengan mereka, banyak-banyaklah berdoa, “Ya Allah, janganlah Kau buatkan lelaki ini tertarik kepadaku. Jauhkan pandangannya dari panahan syaitan.”

4. Tundukkan pandangan. Jangan tertipu dengan matapelajaran communication skills yang kita belajar kat universiti dulu; “make eye contact with the person you’re talking to”. Benda tu applicable kalau kita becakap dengan orang yang sama jantina sahaja.  Kalau ada eye contact dengan orang yang berlainan jantina, kita akan mendapati theory “dari mata turun ke hati” tu betul.

So, be careful dengan pandangan mata. Para sahabat dulu pun, Allah perintahkan supaya tahan pandangan apabila mereka berurusan dengan isteri-isteri nabi. Cuba rujuk surah al-ahzab ayat 53; “….Apabila kamu meminta sesuatu dari isteri-isteri nabi, mintalah dari belakang tabir. Itu lebih suci bagi hatimu dan hati mereka..”

Kita bukan disuruh membawa tabir ke mana-mana kita pergi. kalau susah sangat nak jaga mata, tutuplah pandangan dengan buku ke, ngan file ke. Kita lihat betapa Allah sangat ambil berat masalah hati para sahabat dan isteri-isteri nabi supaya mereka tak tewas ke dalam kemungkaran. Kalau kita pun nak jadi sehebat diorang, kenalah buat apa yang diorang buat. Takkan nak tunggu Allah sebut nama kita dalam Qur’an baru nak buat kot. Contoh: “Wahai Cik Hasni.. taatilah suamimu…” Isk2. tak layak nya…

5. Cepatkan urusan. Ni mungkin applicable kepada students atau orang yang dah kerja yang terpaksa berurusan dengan team mate lelaki. Dah tak boleh elak, dia je team mate kita. So, apa-apa kerja yang nak dibuat bersama, buat je la keje tu. Takyah nak borak-borak, tanya hal peribadilah, gelak-gelaklah, buat lawaklah.. tak perlu  dan tak perlu. Siapkan kerja cepat-cepat, then pergi. Perbincangan buatlah di tempat yang proper dan berurusanlah secara professional.

Semoga bermanfaat dan semoga kita dikenali sebagai wanita mu’minah yang ada identiti, yang taat pada perintah Allah dan takutkan hari pembalasan.

Jaga diri, hiasi peribadi.

P/s: Pesanan sahabat kepada sahabat…

Sumber: Halaqah.net

Tuesday, March 5, 2013

Keliru



Assalamualaikum. 

Ya Allah, aku keliru dengan perasaanku. Tak pasti aku dapat bertahan atau tidak. 
Aku sedaya upaya menjaga hati ini. Namun, aku gagal lagi yaAllah. Sukar sungguhh.

Aku tidak mahu berbicara tentang perasaan. 
Aku tahu, aku tidak kuat. 
Pasti tewas.
dan..
telah tewas.

Malu aku.
Malulah wahai diri.




Monday, March 4, 2013

Done with Induksi


Alhamdulillah, selesai sudah program Induksi Surau selama 2 hari. Alhamdulillah, Allah beri saya kekuatan untuk bersama sahabat2 untuk handle induksi. 

Bermula rabu malam minggu lepas, suhu badanku naik 38C. Allah, sungguh kali ini saya teruji. Demam, batuk dan keletihan bergaul sekali. Ku gagahi juga menghadiri perjumpaan, keluar membeli barang2 dalam keadaan tidak stabil. Alhamdulillah,, Allah jagakan saya saat Dia menguji saya. Penyayangnya Dia. <3

Program induksi ini adalah yang ketiga sepanjang sesi ini. Terbaiklah sahabat2. Tidak pernah sesebuah surau buat induksi samapai 3 kali. Alhamdulillah. Semoga mendapat keberkatan dari Allah. 

Sambut birthday timb Pengerusi surau. =) Surprise..
Induksi sudah selesai. Selepas ini kena teruskan tanggungjawab saya sebagai ini dan itu. hmmm.. no more excuses. Be responsible.